Sabtu, 02 Desember 2017

Kota

Mata hari mamancarkan sinarnya
Pelastik-pelastik bergulingan tertiup angin 
Tukang bangunan dengan cangkul setianya
Memakai celana coklat dan dada terbuka
Mencangkul pasir untuk dijadikan adukan
Keringat bercucuran dari kepalanya
Hampir membasahi separuh badannya
Dadanya bagai baja yang kokoh
Dengan keringat yang berpercikan 
Ia selalu sabar dengan pekerjaanya
       Bangunan menjulang tinggi
       Rumah-rumah kecil tersingkirkan
       Entah kemana...
       Digantikan gedung-gedung tinggi
       Oleh orang-orang serakah 
       Siang dan malam jalanan terus macet
       Polusi berkeliaran dimana-mana
       Debu bertebaran dimana-mana
       Membuat dada pejalan kaki sesak

                                                          By: sandi permana

Tidak ada komentar:
Write komentar